Pengertian Router dan Fungsinya

Saat kita mempelajari tentang jaringan komputer, pastinya kit akan sering mendengar tentang router. Jadi, apa itu router? Router merupakan perangkat yang sering disebut saat kita membahas tentang jaringan komputer.

Artikel kita kali ini akan membahas tentang pengertian router, sejarah router, fungsi router, manfaat router, bagaimana router bekerja dan jenis-jenis router.


Pengertian Router

Router adalah perangkat yang mengirimkan paket data melalui sebuah jaringan atau internet menuju tujuannya, melalui sebuah proses yang dikenal sebagai routing. Proses Routing terjadi pada layer (lapisan jaringan seperti Internet Protocol) 3 dari tujuh-lapis OSI Protokol.
Baca juga: Pengenalan OSI Layer

Sejarah Router

Sejarah router diawali dari desain yang dikembangkan pada 1960-an, maju proyek penelitian jaringan agen yang dikenal sebagai Advanced Research Projects Agency Network (ARPANET) diciptakan pada 1969oleh departemen pertahanan AS. Desain jaringan awal ini didasarkan pada circuit switching. Perangkat pertama yang berfungsi sebagai router  masa itu adalah ARPANET Interface Message Processors yang untuk membentuk jaringan paket data pertama.

Sekelompok peneliti dari jaringan komputer yang membentuk sebuah organisasi yang disebut Network Working Group International, yang merupakan subkomite dari Federasi Internasional untuk Informasi Pengolahan pada tahun 1972 yang merupakan cikal bakal sebuah konsep router.

Pada tahun 1974, Router pertama benar dikembangkan dan pada tahun 1976, tiga router berbasis PDP-11 digunakan untuk membentuk versi prototipe eksperimental dari internet. Dari pertengahan 1970 1980 anhingga, komputer mini mulai digunakan sebagai router.

Saat ini (2020 sekarang), modern router berkecepatan tinggi sebenarnya adalah sebuah komputer yang sangat khusus dengan hardware tambahan untuk paket data forwarding cepat dan fungsi sistem keamanan komputerkhusus seperti enkripsi.

Ketika beberapa router digunakan dalam kumpulan jaringan yang saling berhubungan, mereka bertukar dan menganalisis informasi, dan kemudian membangun tabel rute yang diinginkan dan aturan untuk menentukan rute dan tujuan data (lihat definisi data di sini) itu. Sebagai antarmuka jaringan, router untuk mengubah sinyal komputer dari satu protokol ke protokol standar lain yang lebih tepat untuk jaringan tujuan.

Fungsi router

Fungsi router adalah untuk menghubungkan dua atau lebih jaringan untuk informasi mentransmisikan data dari satu jaringan ke jaringan lain. Dalam proses distribusi yang sinyal data informasi, perangkat untuk menerima atau mengirimkan harus terhubung ke Internet.

Fungsi utama dari router yaitu sebagai pembagi atau pemasok statis dasar alamat IP atau menggunakan Dynamic Host Configuration Control (DHCP) untuk seluruh perangkat atau komputer laptop terhubung ke perangkat. Setelah fungsi router itu berjalan, maka setiap komputer yang terhubung memiliki alamat IP yang unik sehingga dapat digunakan untuk browsing atau pengaturan LAN.
Baca juga: Konfigurasi DHCP Server Mikrotik Mudah dengan Winbox

Manfaat Router

Router dapat digunakan untuk menghubungkan banyak jaringan kecil ke sebuah jaringan yang lebih besar, yang disebut internetwork, atau untuk membagi sebuah jaringan besar ke dalam beberapa subnetwork untuk meningkatkan kinerja dan manajemen menyederhanakan.

Router juga kadang digunakan untuk mengoneksikan dua jaringan yang menggunakan media yang berbeda (seperti router nirkabel pada umumnya selain ia dapat menghubungkan komputer dengan menggunakan radio, ia juga mendukung menghubungkan komputer dengan kabel UTP), atau arsitektur jaringan yang berbeda, seperti kasus Ethernet ke Token ring.

Penggunaan router itu sendiri adalah yang paling sering kita jumpai di kafe, kantor, administrasi sekolah, perhotelan dan berbagai bisnis atau tempat untuk menggunakan fasilitas layanan internet. teknologi router sendiri sekarang lebih modern dan canggih dengan fungsi nirkabel mereka. Dengan keunggulan ini, setiap perangkat atau gadget yang sinyal dapat menangkap radio, dapat menerima gelombang yang dipancarkan router sehingga Anda dapat langsung terhubung ke internet.

Bagaimana Router Kerja

Cara kerja router adalah untuk rute paket (informasi). Sebuah router telah Routing kemampuan, berarti Router secara cerdas menentukan di mana informasi rute perjalanan (paket) akan dilewatkan, apakah ditujukan untuk host lain bahwa jaringan atau dalam jaringan yang berbeda.


Jika paket yang ditujukan ke host pada jaringan lain router akan meneruskannya ke jaringan. Sebaliknya, jika paket-paket ditujukan untuk host router jaringan akan memblokir paket keluar.
Baca juga: Cara Setting Mikrotik Dasar Lengkap Dengan Winbox

Jenis router Berdasarkan Konsep Operasional

Router bekerja berdasarkan apa yang kita kenal sebagai tabel routing yang. Tabel routing yang mampu memberikan perintah dan untuk router untuk dapat bekerja. Nah, mekanis, router dapat berkolaborasi dengan tabel routing ini dalam dua cara: statis dan dinamis. Either way, itu jatuh ke dalam dua jenis router, termasuk router statis dan juga router dinamis. Berikut adalah penjelasan dari keduanya:

1. Statis Router

Jenis router pertama dikenal sebagai router statis dan routing statis. Penggunaan routing statis lebih diarahkan untuk Bagaimana router mampu melakukan proses routing yang jaringan. Mekanisme dalam proses routing yang sendiri terdiri dari berbagai proses, yang melibatkan apa yang kita kenal dengan nama tabel routing atau router meja.

Pada penggunaan router statis, maka proses routing pada router ini dikelola secara manual oleh administrator. Semua bentuk routing melalui tabel routing dilakukan secara manual oleh administrator, yang administrator bertanggung jawab untuk melakukan segala bentuk proses routing yang, dari menciptakan jalur baru atau rute, menghapus rute, bergerak rute, dan sebagainya. Administrator juga memegang penuh pada izin atau izin - izin yang ada pada router.

2. Dinamis Router

Ketik router berikutnya adalah router dinamis, alias router dinamis. Adalah kebalikan dari router statis, yang tentu saja membuat router dinamis ini memiliki keuntungan kecil dibandingkan dengan router statis. Jika router statis atau statis router, proses routing yang atau proses routing murni diatur oleh administrator jaringan, maka dinamika router ini, proses routing yang akan berjalan secara otomatis dan dinamis. Intinya adalah, router dinamis ini akan bekerja sendiri, sesuai dengan apa yang sidah diperintahkan oleh administrator. router dinamis akan melakukan perutean atau routing ke pengguna tertentu, melalui jalur atau rute yang telah ditentukan, mampu menghapus garis-garis yang tidak digunakan, membaut Routing jalan hanya untuk pengguna baru, menolak akses routing ke pengguna tertentu, dan banyak lagi. Seluruh proses dilakukan secara dinamis dengan router secara otomatis.

Namun, tentu saja, router dinamis ini juga memerlukan administrator. Namun, fungsi administrator tidak serumit administrator pada routing statis. Administrator pada routing dinamis hanya bertugas untuk melihat proses routing yang yang sedang berlangsung, serta tugas untuk menentukan bagaimana router dinamis dalam proses routing. routing dinamis juga mampu membuat tabel routing mereka sendiri, jadi ketika router akan menghapus jalur, atau menambahkan baris baru, semuanya akan secara otomatis masuk ke dalam tabel routing baru.

3. Wireless Router

router nirkabel adalah jenis router yang bekerja tanpa menggunakan kabel dan koneksi nirkabel menggunakan media mengandalkan udara. Router nirkabel sekarang cukup banyak digunakan karena memberikan banyak kemudahan. Dalam hal fungsi, tentu saja, tidak berbeda dari jenis lain router.

Jenis router dengan Aplikasi

Router juga dapat dibagi menjadi tiga bentuk lain, terlihat oleh aplikasi. Router ketiga adalah router hardware, software router, dan PC router. Berikut ini adalah tiga jenis router:

1. Router Fisik / Hardware

router atau perangkat keras fisik adalah jenis yang paling umum dari router, di mana router memiliki bentuk fisik yang nyata, dan banyak digunakan, berbentuk seperti hub atau modem, dengan banyak port, dan biasanya ditempatkan di lokasi - lokasi diminta untuk menjadi pusat atau pusat. router fisik adalah jenis router yang banyak digunakan, karena kammpuannya besar dalam proses routing atau proses routing yang baik. (Juga Baca: Fungsi Hub Dalam Jaringan Komputer, perbedaan Hub dan Beralih)

2. Software Router

Ketik router berikutnya adalah perangkat lunak router. software router adalah program atau aplikasi yang memungkinkan PC dengan sistem operasi populer ke router. software router adalah perangkat lunak yang dapat diinstal pada sistem operasi komputer, seperti Windows, Linux, atau MacOS. Dengan menggunakan router software ini, maka PC, selain dapat beroperasi sebagai PC umum, juga dapat digunakan sebagai router. Meski begitu, tentu saja bukan sebagai fungsi routing yang kuat menggunakan router fisik. Beberapa perangkat lunak yang digunakan sebagai router antara lain WinGate, WinRoute, Soygate, dan lain - lain. (Juga Baca: Keuntungan dan Kerugian dari Windows 10 Pro Akhir, Keuntungan dan Kerugian dari Linux)

3. Router PC

PC Router berbeda dari perangkat lunak router. Jika perangkat lunak router adalah perangkat lunak yang dapat membuat PC memiliki fungsi tambahan sebagai router, router adalah PC router yang sengaja diinstal pada PC, sehingga PC hanya mampu bertindak sebagai router. Pc Router sekarang sangat jarang digunakan. Meski begitu, router PC ini hanya membutuhkan spesifikasi rendah, seperti Pentium 2, 64 RAM, 10 GB hard drive, dan spesifikasi rendah lainnya.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel